Thursday, March 31, 2016

Sevent Dose - Bandung




                       


Cafe dan resto baru bagaikan menjamur di Kota Bandung. Semua berlomba lomba menampilkan keunikan baik dari segi makanan atau suasana. Salah satu yang masih Fresh di kota Bandung adalah Seventh Dose. Seventh Dose berada di gedung berlantai 7, di rooftop. Berada disebelah gedung Dukomsel, nah tepat dibagian atas parkirannya ada Sevent Dose.
Ketemu kan ?


                      

                     

                     


Tempatnya lumayan luas dan nyaman karena disediakan beberapa sofa sofa empuk yang dijamin bakal bikin kamu betah. Bagian dalam,dengan desain dan perabot yang minimalis jadi bikin ruangan terkesan luas. Selain itu ada juga Dart yang bisa dimainkan bersama teman teman.
Selain kita bisa seruput kopi juga menyantap berbagai hidangan sambil menikmati angin sore hari diatas rooftop. Sedap !
Udara segar kota Bandung bakal kamu dapat, kalau duduk di bagian outdoornya bisa sekaligus kamu pandangi cityview kota Bandung. Cocok jadi tempat santai sejenak dari kepenatan dunia. Ciehh..
Sambil nongkrong menikmati indahnya Bandung di sore hari, paling asik makan apa ya ?


                      

                     

                     


Kopi yang jadi jagoannya di Seventh Dose, ada 3 varian Es kopi yaitu Seventh Dose coffee, Seventh Dose Green tea dan Seventh Dose Red Velvet yang disajikan dalam bentuk yang unik. Kopi Robusta dibuat Cube.mRasanya yang dikeluarkan cenderung pahit, ada sedikit asam, tapi menjadi legit apabila dipadukan dengan susu dan gula. Rasa kopi dicampur dengan rasa lain, ternyata banyak yang suka.


                      

                          Potato Gratin Crockpot


                      

                          Mix Platter

Potato Gratin Crockpot merupakan Menu Breakfast dengan penyajiannya di letakkan diatas teflon. Kelihatannya porsinya kecil tapi padat karena selain ada potato Gratinnya yang endeus ada Bacon sapi juga diselimuti telur mata sapi setengah matang sebanyak dua butir. Kecil kecil tapi bikin kenyang.

Asiknya kalau pesan Mix Platter, dimakan beramai ramai kalau perlu satu RT satu RW diajak gabung. Hahahaha.. Soalnya isinya komplit ada  Chicken Karage yang sayang buat dilewatkan. Crunchy dibagian luar dan dibagian dalamnya basah dan teksturnya lembut. Ada French Fries yang gak sabar kepengen langsung dicocol, lalu sosis yang menggiurkan dan Meatball. 



                        

                            Spaghetti Katsu Bolognese


                        

                            Fried Oxtail with Rice 

Spaghetti Katsu Bolognese, dimana Spaghettinya dengan topping chicken katsu disiram saus tomat yang segar. Buat penyuka patsa, boleh dicoba deh. Kalau Fried Oxtail with Rice sih juaranya. Iga Sapinya besar digoreng dan bumbunya sangat sedap apalagi ditambah dengan kuahnya yang gak kalah sedapnya. Makannya bersama dengan cocolan cabe hijau yang nendang. Rasa keseluruhannya, sangat Nikmat !



                        

                            Chicken Satay / 10 tusuk 


                        

                           Premium Beef Teriyaki

Chicken Satay, Nemu sate ayam yang dihidangkan memakai hotplate, dengan bumbunya kecap plus cabe rawit, tomat segar, jeruk, dan bawang merah. Pilihannya ada yang 5 tusuk dan 10 tusuk. Pilih sesuai perut kamu. Premium Beef Teriyaki nya sangat unik rasanya. Memakai daging AUS Prime Beef dengan saus teriyaki yang spesial dari Seventh dose, dagingnya juicy dan berbumbu. Dimakan bersama nasi putih atau bisa dengan kentang goreng. Rasanya enak dan sedap.



                   

                       Chai Latte 

Seruput Chai latte yang panas, dengan harum cinnamon juga rasa susa yang terasa menutup pahitnya rasa kopi. Manisnya pas. Alternatif buat yang tidak terlalu suka kopi, coba Chai Latte ini.


Overall, Seventh Dose dengan suasana Rooftop bonus angin segarnya kota Bandung jadi nilai plus. Berbagai makanan dari Asia sampai Western siap memanjakan lidah kita. 
Sukses Sevent Dose !





Love,

Koko Biru & Cici Merah







Lokasi:

SEVENTH DOSE
Jalan Diponegoro no 6 Lantai 7
Bandung


Weekday 09:00-23:00
Weekend 09:00-24:00


Instagram @seventhdose








Harga

Potato Gratin Crockpot Rp 50.000
Premium Beef Teriyaki Rp 120.000
Fried Oxtail with Rice   Rp 75.000
Chicken Satay / 10 tusuk Rp 50.000
Mix Platter  Rp 70.000
Spaghetti Katsu Bolognese Rp 70.000
Seventh Dose Cofffee Rp 35.000
Seventh Dose Red Velvet Rp 38.000
Seventh Dose Green Tea Rp 38.000
Chai Latte Rp 30.000



_______________________________________________________________

Follow :

Instagram @lets.go.eat
Facebook let eats
Twitter @let_eats

Email :
Admin@letsgoeat.info

Blog :
Letsgoeat.info
www.letsgoeatall.blogspot.co.id

Wednesday, March 30, 2016

KARE - Curry House di Bandung



                          


Terburu-buru (karena lapar berat) Koko Biru dan Cici Merah memasuki tempat makan bernama Kare, tempatnya di Paskal Hyper Square. Kalau dari pintu masuk letaknya ada di sebelah kiri, tepat sebelah Three Bears.  Nuansa biru dan putih sudah terlihat, tempatnya bersih dan ada beberapa mural simple yang bisa di nikmati. Terdiri dari dua lantai, kita memilih lantai ke dua. Alasannya karena biasanya lantai dua, dekorasi juga suasananya lebih okay dibanding lantai 1. 

Terbukti.. Di lantai 2 , sore ini lagi ramai mungkin karena baru pembukaan. Ruang outdoor terlihat dengan pintu kacanya, terlihat segarnya rumput hijau. Kita memilih duduk diruangan dalam, masih ada sisa dua tempat lagi. Disini lebih nyaman karena kursi sofanya sangat empuk. Lukisan mural menghiasi lantai 2. Warna biru dan putih masih menjadi warna utama di Kare.

      
                        

                          

                        


Curry atau kare atau sebut dia kari merupakan makanan asal Asia Selatan seperti India dan Pakistan yang rasanya lebih tajam dan kental di bandingkan dengan kari Jepang. Karena dasar pembuatan Kari memakai berbagai rempah-rempah seperti kunyit, jintan dan ketumbar. Jadi rasa yang tajam juga eksotis, makanan yang memakai kari berkembang menjadi makanan favorit di dunia.

Hari ini, kita akan menikmati kari Jepang yang rasanya lebih soft dan tidak terlalu kental juga cara pengajian yang lebih sederhana seperti nasi putih dituang kuah kari. Simple. Biasanya masakan kari gaya Jepang tidak setajam dan sekental kari India. Jadi gak sabar.

Menu-pun datang dan yang ditawarkan belum terlalu banyak. Karena seperti namanya, mereka lebih konsen ke menu yang berbasis Kare. Ini yang bikin kita gak usah bingung mau makan apa , karena menu kare jadi bugalakonnya (bahasa Sunda artinya Pemeran Utama) yang wajib dipesan.


                        
   
                           Chicken Katsu

Pesanan pertama, Chicken Katsu Curry, penyajiannya memang simple nasi putih disiram saus kari, lalu chicken katsu berjejer rapih. Sendokan pertama, tentu karinya dulu. Hmmm.... rasanya enak gak eneg, dan kekentalan karinya pas. Dibagian kari ada potongan kentang juga wortel yamg sudah terbalut dengan karinya. Dimakannya bersama chicken katsu yang digoreng crunchy dipotong kecil lalu siram dengan karinya. sebetulnya lebih enak kalau diaduk kali ya , seperti makan bubur hahahahaha sehingga semua tercampur rata. 

 
                      

                        Beef Katsu Curry 

Hampir sama dengan menu pertama, hanya beda di dagingnya aja. Untuk dagingnya di balut tepung lalu digoreng crunchy. Dibagian luar kering dan beef dibagian dalam nya lembut dan enak, disiram  legitnya saus kari.



                     

                        Beef Curry Rice 

Nah,ini kesukaan Cici Merah yang tidak terlalu suka katsu. Jadi beef ini , real daging yang disiram saus kari. Rasanya yang juicy ditambah dengan gurih dan legitnya saus kari. Karena Karinya emang enak & legit jadi mau dipake daging apa juga mantap! Bisa pilih level pedasnya dari 1-3. Cici Merah lumayan kepedasan padahal cuma pilih level 1 aja hahahaha. 

                

Yakitori bisa jadi pilihan buat temen nyemil bareng dengan Edame atau Chicken Karaage. Karena penasaran dengan Udon-nya, jadi cobain Wagyu Udon Curry. Ternyata enak,men. Wagyunya yang sedap dan gurih jadi makin lezat karena kuah karinya bersatu padu dengan udon. Enak.
Beres makan yang legit seperti ini, lebih afdol minum ocha, buat membakar lemak juga antioksidan bagi tubuh. 

Overall, Kare menjadi pilihan buat para pecinta Kari juga pecinta makanan Jepang karena disini kamu akan dipuaskan dengan legitnya kari .





Love,

Koko Biru & Cici Merah






Lokasi :

KARE
Paskal Hyper Square A.29
Bandung



Instagram @kare.curryhouse


Weekday & Sunday Jam 10:00 - 22:00
Weekend Jam 10:00 - 23:00




Harga 

Chicken Katsu Curry Rp 35.000
Beef Katsu Curry Rp 45.000
Beef Curry Rice Rp 40.000
Yakitori Rp 28.500
Chicken Karaage Rp 25.500
Edame Rp 20.000
Wagyu Udon Curry Rp 67.500
Ocha (Refil) Rp 18.000


Harga makanan Rp 20.000-Rp 67.500
Harga minuman Rp 18.000-Rp 32.500


________________________________________________________


Follow :

Instagram @lets.go.eat
Facebook let eats
Twitter @let_eats

Email :
Admin@letsgoeat.info

Blog :
Letsgoeat.info
www.letsgoeatall.blogspot.co.id



Tuesday, March 29, 2016

WONJO KOREAN RESTO - Bandung

Demam Korea masih terus terdengar gaungnya di Bandung, termasuk makanan Korea yang pastinya menjadi primadona bagi pecinta Film Korea, termasuk Cici Merah.

Perkenalkan, pendatang barunya adalah Wonjo Korean Resto, yang baru Grand opening di tgl 28 Maret 2016. Lokasinya di daerah Bandung barat, jalan Setiabudi yang terkenal selalu macet apalagi di weekend atau Long weekend. Mantap macetnya!

                                       


Tepatnya ada di sebelah UNPAS, tertulis Wonjo yang terletak agak menjorok kedalan karena di bagian depan , space untuk parkir yang lumayan luas. Menempati sebuah rumah dengan lahan yang luas memanjang. Jadi ada bagian Indoor dan outdoor. Ruangannya yang luas, didominasi dengan warna coklat kayu dengan meja dan kursi yang simple. Setiap meja dipasang penyedot asap supaya makanan yang dibakar, asapnya tidak kemana mana.

Sebelum memulai panggang memanggangnya, tengok dulu ke bagian outdoor. Ada taman yang asri dan rapih dibagian ujungnya ada ruang VIP lengkap dengan TV besar. Disebelah kiri ada gorden ala Korea berwarna putih dan ketika disibakkan ada lesehan yang cantik, ada sekitar 3 atau 4 meja tersedia. Disebelah kanan ada juga ruang otdoor dengan jejeran meja dan kursi. Jadi terserah, mau duduk dimananya. Kita memilih di bagian depan,karena ada Ruang VIP yang luas dengan jendela besar.









Jadi gak sabar ingin panggang panggangan. Kita mulai melihat menunya, dan seperti layaknya restauran Korea yang langsung menghidangkan Banchan atau Side dish (free loh, jadi jangan kuatir masuk Bill)  Banchannya ada sekitar 8 macam, dan Kimchi yang selalu jadi jagoannya di Banchan karena mau makan dimanapun Kimchi ini selalu jadi bintangnya yang unik adalah ada telur puyuh direbus lengkap dengan sejumput garamnya. Baru kali ini, disuguhi telor puyuh loh.


                                    



                                             Sam gyop sal (Non Halal)

Sam gyop sal jadi menu wajib buat kita berdua. Rasanya gak afdol ke tempat makan Korea kalau gak pesan menu favorit kita ini. Sam gyop sal atau Pork belly dengan berat 200 gram ini, merupakan daging perut babi yang tebal dan juga pastinya berlemak. Ini dia bagian yang enaknya. Dagingnya tidak berbumbu lalu di bakar di meja kita, dibantu oleh para pelayan Wonjo. Harum semerbak bakaran daging bikin perut yang lapar makin terasa lapar banget.

dan cara makan Sam gyop sal yang palimg yahud, adalah dengan meletakkan  samgyeopsal, kimchi, bawang putih, serta saus yang disediakan di atas daun selada lalu bungkus, dan masukkan semuanya ke dalam mulut. pecah dimulut ! Bukan hanya Sam gyop sal aja, daging yup yang dipanggap dimakan dengan cara seperti ini.



                                              Usamgyop

Usamgyop atau Beef Brisket yang dibumbui terlebih dahulu lalu dibakar. Harumnya sih gak usah ditanya,mengggoda perut. Rasanya pas sampai di lidah , sangat gurih dan lezat.



                                                Daeji Galbi (Non Halal)

Daeji Galbi, adalah bagian iga dari daging babi yang telah  dibumbui lalu tinggal  dipanggang. Harumnya semerbak banged.


                                         

                                                Ori Guli Hunjae

Ini uniknya di Wonjo, adalah menu Ori Guli Hunjae atau Grilled Duck, baru kali ini kita menemukan bebek panggang di resto Korea. Dan yang amazing, rasanya tuh enak banged. Karena daging bebeknya sudah dibumbui dan seperti diasap jadi harumnya tercium apalagi di panggang langsung, harumnya jadi berlipat ganda. Rasanya enak, dagingnya yang lembut dan gurih.



                                             Sam gye tang

Sam gye tang, sup yang dibuat memakai daging ayam seekor yang diisi ginseng, dan berbagai bumbu lainnya. Sangat menyehatkan. Rasanya enak dengan ayamnya yang sangat lembut sekali.



                                              Japchae

Japchae adalah Korean Rice Noodle, makanan ini banyak penggemarnya. Memakai Dangmyeon (bihun) dibuat dari tepung kentang lalu dimasak  dengan berbagai macam sayuran segar juga daging sapi yang bercampur dengan bumbunya yang pas. Kematangan bihunnya juga bagus dan gak bikin lengket. Rasanya enak.



                                              Kimchi Jon

kimchi yang dibuat pancake, bentuknya besar dan sudah dipotong jadi lebih mudah makannya. Dibagian dalamnya ada kimchi tapi rasanya gak seasam dan sepedas kimchi. Karena sudah di beri bumbu.


                                   

                                              Wonjo Bingsoo

Penutup yang manis, Wonjo Bingsoo yang disajikan sangat menarik karena satu mangkuk berisi potongan buah juga jelly. Dingin dan Segar.


                                                        Soju

Minuman beralkohol dari Korea yang sudah mendunia dan disebut sebut paling laris di dunia. Soju minuman beralkohol distilasi terbuat dari beras. Kandungan alkoholnya 20-40%. Rasanya yang clean emang cocok bareng dengan makanan korea. Rasanya mirip Vodka namun lebih manis dan tidak terlalu tajam.

Wonjo memberikan gairah baru dalam dunia perkulineran di Kota Bandung. Serunya ke Wonjo, datang beramai ramai bersama keluarga atau teman teman, kalau perlu bawa orang sekampung karena porsinya bisa saling berbagi. Itulah indah berbagi.

Sukses buat Wonjo Korean Resto !





Love,

Koko Biru & Cici Merah





Lokasi:

WONJO KOREAN RESTO
@wonjobbq
Jalan Dr. Setiabudi no 191B
Bandung

Telp (022) 82001410

Weekday 11:00-20:30
Weekend 11:00-21:00


Harga

Sam gyop sal Rp 90.000
Japchae Rp 90.000
Usamgyop Rp 125.000
Daeji Galbi Rp 95.000
Ori Guli Hunjae Rp 125.000
Kimchi Jon Rp 70.000
Sam gye tang Rp 195.000
Nasi Rp 10.000
Soju Rp 150.000
Wonjo Bingsoo Rp 49.000


__________________________

Follow :

Instagram @lets.go.eat
Facebook let eats
Twitter @leteats

Email :
Admin@letsgoeat.info

Blog :
letsgoeat.info
www.letsgoeatall.blogspot.co.id

Saturday, March 26, 2016

Ludwick Cafe Bandung




                               



Malam minggu telah tiba, waktunya berduaan jadi milik kita. Rencananya ingin mencari suasana yang berbeda tapi dengan harga bersahabat. Teringat sebuah cafe yang baru dibuka di Bandung, Ludwick Cafe yang ada di daerah setiabudi, tepatnya di jalan Budi Luhur. Bingung? 

Kalau bingung dimananya, letaknya sebelah kiri sebelum jalan gegerkalong atau depan Dealer Daihatsu. Jalanannya emang agak kecil jadi kalau bawa mobil, pas. Tinggal ketemu dua belokan, nanti bakal terlihat gedung 4 lantai berwarna biru berarti kamu udah sampai di Ludwick Cafe.

Seperti tempat kost,ya ? Pertama terlintas kata kata itu, ketika melihat gedung megah ini. Aha!! tebakannya tepat. Tempat kost premium dan ternyata Ludwick Cafe berada di Rooftop di Lantai 3 dan 4. Kebayang pemadangannya pasti kece deh. Keluar dari Lift, mata langsung melihat jelas tempatnya yang luas tanpa sekat sekat. Seluas mata memandang.


                               
   
                               
 

Sebelum melangkah jauh, jangan lupa tengok sebelah kanan karena ada Photo booth yang keren deh. Dengan segala perlengkapan bangunan dari topi,troli sampai semen dan pasir semua ditata dengan kece. Mau foto disini ? Boleh banged. 

Ayo melangkah jauh, di dekat meja kasir ternyata ada lantai 4 yang tidak terlalu luas tapi tempatnya agak temaram gimana gitu dan sofanya spesial dibuat untuk berdua dua. Cocok buat yang pacaran deh atau tempat merayu. Cieh ...


                              

Balik lagi ke lantai 3, tempatnya dikelilingi kaca, jadi kita bisa menikmati pemandangan sepuasnya. Mau lebih jelas lagi, pilih duduknya di bagian outdoor. Anginnya lebih terasa menusuk hati eh' tulang. Tapi pemandangan kota Bandung jadi nilai plus.



                              

                              
     
                              
  

Sampai di Ludwick sekitar jam setengah 6 sore. Masih bisa lihat kota Bandung pakai teropong. Tak lama kemudian hujan turun membasahi bumi. Langitnya gelap jadi kita tidak bisa melihat matahari terbenam. Sayang juga sih, ya namanya alam kan gak bisa diprediksi.

Jadi kita berdua anteng aja, memilih makanan sambil duduk manis karena di setiap meja disediakan colokan juga yang terpenting ada Wifi. Jaman sekarang kalau buka Cafe atau Resto, bukan hanya makanannya aja yang harus enak, view dan suasana juga kudu keren dan wajibnya yaitu Wifi-nya kudu kenceng seperti kuda pacu. 

Pilihan menu di Ludwick Cafe sangat bervariatif. Harganyapun sangat bersahabat dengan bonus View keren seperti ini, sangat worthed! pake banged!
Yuk, kita explore menu makanan di sini. Udah siap?


                              

                                  Platter


                              
   
                                 Spaghety Don Miguel


Cukup komplit, platter ini buat sharing dengan teman sambil gosip sana sini eh maksudnya sambil curhat. Ada french fries dan juga calamari yang digoreng crunchy plus sausnya yang segar. Sedap!
Untuk Spaghety-nya memakai potongan ayam berbumbu dan disiram saus cheese. Rasanya pas dengan porsi pas diperut. 




                             

                                Oseng Mie Toge


                            

                               Beef Steak 


Oseng mie Toge, dengan rasa pedas karena memakai potongan cabe merah san cabe hijau. Bikin semangkuk Mie ini jadi terlihat berwarna. Buat suka pedas, okay loh!

Beef Steak ini memakai beef tenderloin, dagingnya juicy dengan side dish sayuran, jagung manis, brokoli, french fries dan siraman saus mushroom. Lezat!



                         

                            Fried Banana With Ice Cream 

Dessert yang boleh dicoba, pisang goreng dengan topping ice cream strawberry. Manisnya pisang dan  segarnya ice cream jadi kombinasi yang manis dan penutup kebahagian kita malam ini.



                        
        
                           Bandrek susu 
  

                        

                           Sparkling Lychee

Buat cuaca dingin di ludwick, minuman Bandrek susu jadi pilihan tepat untuk menghangatkan tubuh. Seruput hangat dengan potongan tipis kelapa muda di dalam cangkirnya. Lawannya dari hangat bandrek susu ada Sparkling Lychee. Cuaca dingin lawan dengan dinginnya minuman sparkling lychee ini, berani diadu deh. Dinginan mana? Hati kamu atau minuman ini. Hayo, siapa yang berani coba segarnya soda plus buah lychee. Nyes.


Keseluruhan Ludwick Cafe, memberikan angin segar bukan hanya karena tempatnya yang memang bikin segar tapi suasana yang dibangun juga makanan yang ditawarkan dengan harga yang bersahabat, sangat membahagiakan dompet dan hati ;)

Sukses Ludwick Cafe!



Love,

Koko Biru & Cici Merah










Lokasi:

Ludwick Cafe
Jl. Budi Luhur I no 11 B
Bandung


Buka jam 07.00-22.00

Instagram @ludwickcafe




Harga :

Platter Rp 30.000
Spaghety Don Miguel Rp 24.000
Fried Banana With Ice Cream Rp 16.000
Oseng Mie Toge Rp 18.000
Beef Steak Rp 40.000
Bandrek susu Rp 15.000
Sparkling Lychee Rp 15.000



Harga Makanan Rp 15.000 - Rp 40.000
Harga Minuman Rp 10.000 - Rp 25.000